Teknologi Nuklir Indonesia Cukup Maju di Asia

Posted: 13 Agustus 2010 in Asia, Nuklir, Teknologi

Oleh: Hidayatullah.com

Indonesia juga dianggap telah cukup lama dan berpengalaman dalam memanfaatkan aflikasi teknologi nuklir di bidang kesehatan

Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA) menilai penerapan teknologi nuklir di bidang kesehatan di Indonesia tergolong cukup maju di Asia. Hal ini dikarenakan banyaknya tenaga ahli yang ada serta peralatan yang dimiliki tergolong cukup mutakhir.

“Peralatan nuklir yang dimiliki Indonesia tidak kalah dengan Korea serta beberapa negara lainnya,” kata Reyad Kamel, Programme Management Officer International Atomic Energy Agency (IAEA), di sela-sela Workshop Asia Pacific Good Manufactur.

Indonesia juga dianggap telah cukup lama dan berpengalaman dalam memanfaatkan aflikasi teknologi nuklir di bidang kesehatan. Dalam pengamatan IAEA dalam pemanfaatan teknologi nuklir tersebut belum ditemui keluhan berarti dari masyarakat.

Sementara itu Kepala Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN), Hudi Hastowo, mengatakan kemampuan para ahli nuklir Indonesia sudah diakui secara internasional. Contohnya, selama ini negara Jepang selalu mengimpor radioisotop produk PT Batan Teknologi untuk kebutuhan beberapa rumah sakitnya.

Aflikasi radioisotop untuk bidang kesehatan di Indonesia sebenarnya sudah cukup lama dilakukan. Hanya saja banyak masyarakat yang belum mengetahui penerapan teknologi nuklir untuk bidang kesehatan itu.

“Contohnya, jika orang yang terkena kanker biasanya disinar dengan menggunakan bahan radiosiotop. Jadi sebenarnya masyarakat kita sudah akrab dengan hasil teknologi nuklir hanya saja mereka belum memahminya,” tambah Hudi yang didampingi Kepala Badan POM Koestantina.

Namun untuk kedepan aflikasi Iptek nuklir dibidang kesehatan akan diawasi lebih ketat dengan melibatkan Badan POM. Sebab penggunaan radioisotop tidak lagi terbatas untuk penggunaan diluar tubuh tetapi ada juga yang dimasukan kedalam tubuh.

“Makanya ke depan kamipun akan mengikuti ketentuan CPOB yang diawasi Badan POM dalam menghasilkan produk kesehatan.”

Kepala Badan POM, Koestantina, mengakui selama ini pihaknya belum menerima keluhan dari masyarakat soal adanya dampak negative dari aflikasi radio farmaka. Hal ini terjadi karena pemanfaatan radio isotop yang dihasilkan Batan telah diawasi sangat ketat oleh Bapeten.

Workshop Asia Pasific GOOD Manufactur kali ini diikuti 22 negara antara lain Korea, China, Libia, Siria, Philipina, Singapura, dan bebarapa Negara lainnya. Tujuan pertemuan antara lain untuk menyeragamkan standar acuan penggunaan radioisotop untuk bidang kesehatan.

About these ads
Komentar
  1. udin mengatakan:

    bagussssssssssssssssssssssssssssssssss
    mantappppppppppppppppppppppppppppppppppppppppppppppp

  2. cak war mengatakan:

    terus berkarya untuk negeri, kalian pahlawan teknologi kesehatan kembangkan dan riset demi nilai-nilai kemanusiaan. Selamat n sukses BATAN…!!

  3. cak war mengatakan:

    oiya bapak-bapak n ibu-ibu ahli nuklir BATAN bisa gak ya kembangkan teknologi nuklir untuk pertahanan negara. Saya rasa ini juga penting buat pertahanan negara, agar tidak diremahkan bangsa lain. One more, Good Luck n GodBless for you..! Tq.

  4. Nugraha mengatakan:

    pada tahun 1988 an ibu saya pernah sakit dan dirawat diRS Hasan Sadikin Bandung dan proses perawatan ibu saya waktu itu menggunakan proses nuklir entah 3 ato 5 kali saya lupa karna masi kelas 2 SD.

    PAda tahun itu menggunakan proses nuklir untuk kesehatan sudah bagus apa lagi saat ini pasti para ahli nuklir indonesia akan dan pasti lebih hebat lagi. maju terus Ahli nuklir indonesia

    Manfaatkan Nuklir untuk perdamaian.

    Saya Berharap selain untuk kesehatan, para ahli nuklir Indonesia mampu mengaplikasikan untuk pertahanan, energi Listrik, bahan Bakar kapal ( Kapal Perang, Kapal Selam, kapal induk, pesawat terbang dan kendaraan darat ) yang sekarang lagi dikembangkan para ahli indonesia. selain itu gk salah kan jika teknologi nuklir dimanfaatkan untuk pangan juga ( Pertanian ).

    Good LUck maju terus para ahli Indonesia…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s