Oleh: pranasmara.blogspot.com

Pengertian Sistem Presidensial

Sistem pemerintahan presidensial adalah sistem pemerintahan dimana badan eksekutif dan legislatif memiliki kedudukan yang independen. Kedua badan tersebut tidak berhubungan secara langsung seperti dalam sistem pemerintahan parlementer. Mereka dipilih oleh rakyat secara terpisah. Sistem presidensial tidak mengenal adanya lembaga pemegang supremasi tertinggi. Kedaulatan negara dipisahkan (separation of power) menjadi tiga cabang kekuasaan, yakni legislatif, eksekutif, dan yudikatif, yang secara ideal diformulasikan sebagai ”Trias Politica” oleh Montesquieu. Presiden dan wakil presiden dipilih langsung oleh rakyat untuk masa kerja yang lamanya ditentukan konstitusi. Konsentrasi kekuasaan ada pada presiden sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan. Dalam sistem presidensial para menteri adalah pembantu presiden yang diangkat dan bertanggung jawab kepada presiden.

Bentuk MPR sebagai majelis permusyawaratan-perwakilan dipandang lebih sesuai dengan corak hidup kekeluargaan bangsa Indonesia dan lebih menjamin pelaksanaan demokrasi politik dan ekonomi untuk terciptanya keadilan sosial,dan sebagai ciri demokrasi Indonesia. Baca entri selengkapnya »

Oleh: kallolougi.blogspot.com

Dengan seluruh angkasa raya memuja pahlawan Negara
Tlah gugur remaja diribaan bendera bela nusa bangsa

Anda semua pasti udah pada nyambung dengan lagu di atas. Yups, tuh lagu wajib yang dinyanyikan setiap penyelenggaraan upacara bendera minimal seminggu sekali tiap hari Senin pagi. Katanya sih, untuk menghormati arwah para pahlawan yang telah berjasa terhadap nusa dan bangsa.
By the way, bulan November gini emang paling asik ngomongin tentang pahlawan. Soalnya tiap tanggal 10 November, bangsa Indonesia biasanya suka memperingati momen itu sebagai hari pahlawan. Pahlawan kemerdekaan pembela bangsa dan Negara pun dipuja-puja dan disanjung. Bahkan khas Negara nasionalis yang suka mengadakan upacara bendera, mengheningkan cipta bagi arwah para pahlawan juga menjadi menu wajib.
Terlepas dari lirik lagu mengheningkan cipta yang nyerempet pemujaan terhadap para pahlawan secara berlebihan, pada faktanya jasa para pahlawan itu diabadikan Cuma sebatas monument dan museum, nggak lebih. Baca entri selengkapnya »

Oleh: nusantara-fighter.blogspot.com/

Wartawan Tempo Ali Anwar pernah mewawancarai sosok misterius Kapten Lukas Kustario pada 1992.

BOLA mata Brigadir Jenderal Purnawirawan Lukas Kustario yang bulat itu berkaca-kaca tatkala saya pada 1992 meminta dia menjelaskan posisi dirinya dalam peristiwa pembantaian terhadap 431 penduduk oleh tentara Belanda di Rawa Gede, Karawang, pada 9 Desember 1947.

Lelaki gempal yang saat tragedi tak berperikemanusiaan itu menjabat sebagai Komandan Kompi I Batalion I Divisi Siliwangi di Karawang, langsung menengadahkan wajahnya ke langit-langit rumahnya yang sederhana di Jalan Gadog I, Cipanas Cianjur, Jawa Barat.

Saya tahu, Lukas yang usianya sudah mencapai 72 tahun saat itu, mencoba membendung air matanya, supaya dianggap tetap tegar, tidak mau dianggap cengeng di mata anak muda. Baca entri selengkapnya »


jokowi dilantikOleh: Admin

Berikut isi pidato pertama Jokowi sebagai Presiden RI ke-7:

PIDATO
“DI BAWAH KEHENDAK RAKYAT DAN KONSTITUSI”

JAKARTA, 20 OKTOBER 2014

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,
Salam Damai Sejahtera untuk kita semua,
Om Swastiastu,
Namo Buddhaya

Yang saya hormati, pimpinan dan seluruh anggota MPR
Yang saya hormati, Wakil Presiden
Yang saya hormati, Bapak BJ Habibie, Presiden ketiga RI
Yang saya hormati, Ibu Hj. Megawati Soekarnoputri, Presiden kelima RI
Yang saya hormati, Bapak Try Sutrisno, Wakil Presiden keenam RI
Yang saya hormati, Bapak Hamzah Haz, Wakil Presiden Kesembilan RI
Yang saya hormati, Prof. Dr. Susilo Bambang Yudhoyono, Presiden Indonesia keenam
Yang saya hormati, Boediono, Wakil Presiden kesebelas RI
Yang saya hormati, Ibu SInta Nuriyah Wahid
Yang saya hormati, rekan dan sahabat baik saya, Prabowo Subianto dan
Hatta Rajasa Baca entri selengkapnya »

Oleh: Slamet Dunia Akhirat

Tentu semua rakyat Indonesia masih ingat peristiwa 5 tahun dan 10 tahun yang lalu (kecuali yang lupa atau pura-pura lupa), ketika rakyat indonesia bersuka cita menyaksikan dan merayakan pelantikan presiden indonesia yang baru yaitu bapak SBY. Pelantikan presiden yang sakral dan meriah di gedung DPR/MPR itu sedikit ada yang kurang karena tidak nampaknya mantan presiden sebelumnya, yaitu Ibu Megawati. Pada 2009 adalah kedua kalinya Ibu Mega tidak menghadiri pelantikan SBY sebagai presiden. Hal seperti itu sudah pernah dilakukannya yaitu tahun 2004 silam.

Pada waktu itu banyak pihak yang menilai bahwa ketidak hadiran Megawati adalah karena ketidak legowoannya beliau menyikapi kekalahan pilpres oleh SBY.

Dan kembali pada masa kini, sebentar lagi yaitu tepatnya tanggal 20 oktober 2014 kembali rakyat Insonesia akan bersuka cita menyaksikan pelantikan presiden baru, presiden yang sangat diharapkan oleh semua rakyat bisa membawa bangsa ini lebih baik dari sebelumnya. Presiden bara yang sangat bersahaja, merakyat dan sederhana inilah yang diharapkan akan membikin perubahan bangsa Indonesia dengan revolusi mentalnya. Walaupun sesekali beliau pernah berbuat salah, plinplan dan ingkar janji itu adalah suatu hal yang wajar dan manusiawi. Baca entri selengkapnya »

1381455974361173358Oleh: Mabruri Sirampog

Menilik sejarah perjuangan bangsa ini, kita akan bertemu generasi 1900-an yang mempelopori kebangkitan nasional dengan terbentuknya Boedi Oetomo pada tahun 1908 sebagai organisasi yang bisa dikatakan sebagai titik awal terbentuknya organisasi yang bersifat nasional. Dilanjutkan dengan perjuangan generasi 1928 yang berhasil mempelopori persatuan nasional melalui Sumpah Pemuda. Dari dua peristiwa penting itu, maka terwujudlah kemerdekaan pada tahun 1945.

Dua peristiwa besar pada tahun 1908 dan 1928, yang merupakan akar dari semangat perjuangan menuju gerbang kemerdekaan, keduanya muncul karena adanya rasa kebersamaan, semangat persatuan dan kesatuan, tak memandang suku, ras, etnis, semuanya merasa memiliki satu cita-cita yaitu memperjuangkan terwujudnya kemerdekaan Indonesia. Jadi bisa dikatakan bahwa, kemerdekaan yang telah dicapai oleh bangsa ini pada waktu itu, adalah karena semangat persatuan dan kesatuan dari seluruh masyarakat bangsa ini. Dari berbagai macam ras, suku, golongan, etnik, agama, semuanya bersatu, terhimpun dalam satu kekuatan demi tercapainya kemerdekaan bangsa Indonesia. Peristiwa besar tahun 1908, telah melahirkan semangat nasionalisme yang begitu besar. Baca entri selengkapnya »

Warga menikmati keindahan alam di sekitar Fiainemo, Raja Ampat, Papua Barat, Sabtu (14/6). Keindahan alam baik permukaan dan bawah laut di lokasi itu mejadi tujuan wisata turis manca negara. ANTARA FOTO/Saptono/Spt/Oleh: Adesolografi

Artikel ini memberikan gambaran umum obyek wisata Raja Ampat, Papua, hotel dan penginapan terdekat, daya tarik utama untuk wisatawan yang terkenal di lokasi wisata itu, tempat belanja, tempat kuliner, tips perjalanan selama berada di Papua umumnya dan di obyek wisata Raja Ampat pada khususnya.

Tinjauan

Raungan mesin kapal kayu akhirnya berhenti dan perahu mulai merapat. Tak ada yang terdengar kecuali ombak kecil yang mendera sisi kapal dan perlahan-lahan melepaskannya. Burung-burung beterbangan dari ujung pohon kecil di salah satu pulau tak berpenghuni dan terpencil.

Raja Ampat atau ‘Empat Raja’ adalah nama yang diberikan untuk pulau-pulau ini. Sebuah nama yang berasal dari mitos lokal. Empat pulau utama yang dimaksud itu adalah Waigeo, Salawati, Batanta, Misool yang merupakan penghasil lukisan batu kuno.

Pecinta wisata bawah laut dari seluruh dunia datang ke Raja Ampat untuk menikmati pemandangan bawah laut terbaik di dunia yang mengagumkan. Baca entri selengkapnya »